You are here:

Bahasa Isyarat Bantu Pahami Karakteristik Metafora

SMAN9, (10/7)

Studi baru-baru ini mengenai penggunaan metafora dalam bahasa (yang diucapkan) serta berbagai bahasa isyarat menunjukkan bahwa beberapa tipe metafora sulit untuk disampaikan dalam bahasa isyarat.

Bahasa Isyarat
Foto: Flickr

Studi tersebut yang dilakukan oleh Dr. Irit Meir dari Universitas Haifa membawa pencerahan pada hubungan antara dua konsep yang memainkan peran penting dalam bahasa dan komunikasi, ikonisitas dan metafora.

Studi ini menunjukkan bahwa ikonisitas dari suatu bentuk bisa mendesak perluasan ekspresi metafora yang dapat diambil oleh bentuk tersebut. Dengan kata lain, ekspresi metafora tertentu dalam bahasa tidak dapat “secara langsung diterjemahkan” ke dalam bahasa isyarat apabila bentuknya ikonik. Demikian seperti yang dikutip dari Science Blog, Jumat (10/12/10).

Bahasa isyarat merupakan bahasa natural dengan struktur tata bahasa serta kosakata yang kompleks dan kaya. Bahasa isyarat  kaya akan penggunaan metafora. Akan tetapi cukup sering, ketika mencoba untuk menerjemahkan metafora dari bahasa ke bahasa isyarat, kita menemukan bahwa tidak mungkin menggunakan kata yang sama. Sebagai contoh, tidak mungkin menggunakan tanda FLY (dalam Bahasa Isyarat Israel dan Bahasa Isyarat Amerika) dalam ekspresi “time flies” atau “the day just flew by“. Penggunaan metafora kata seperti FLY tidak mungkin karena bentuk tanda ini, khususnya ikonisitasnya. Tanda untuk FLY dihasilkan dengan menggerakkan tangan seakan-akan mengepakkan sayap. Akan tetapi dalam ekspresi “time flies“, kami tidak bermaksud bahwa waktu mengepakkan sayapnya. Metafora tersebut lebih condong dibangun pada suatu implikasi aksi terbang (flying), yaitu bahwa hal tersebut merupakan cara pergerakan yang sangat cepat. Jadi ada ketidakcocokan antara apa yang dikodekan dalam bentuk tanda (wing flapping) dan aspek arti di mana metafora itu dibangun (pergerakan cepat).

Ketika ketidakcocokan itu terjadi, penggunaan metafora tidak mungkin. Komponen arti yang direfleksikan dengan bentuk verba (ikonik dan komponen arti yang berfungsi sebagai dasar penggunaan metaforanya harus sama. Jika tidak sama, maka tanda tersebut tidak dapat digunakan untuk penggunaan metafora tertentu dalam pertanyaan. Oleh karena itu, tanda ikonik lebih dibatasi pada perluasan metafora yang dapat dijalaninya daripada tanda non ikonik, karena bentuknya tidak berubah-ubah. Pengaruh ikonisitas pada metafora lebih mencolok pada bahasa isyarat, karena kemampuannya yang lebih baik untuk mengungkapkan banyak konsep secara ikonik. Dengan demikian, bahasa isyarat bersifat instrumental dalam memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang metafora dan daya yang membentuknya.

Studi tersebut yang berjudul “Iconicity and metaphor: Constraints on metaphorical extension of iconic forms,” dipublikasikan pada edisi Desember 2010 di jurnal Language.

Berikan komentar, saran atau kritik anda demi kemajuan sekolah!

Posted by: Ronald

Back to Top